Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Batik Air Terpaksa Mendarat di Manado Akibat Cuaca Buruk

Posted by On 4:46 PM

Batik Air Terpaksa Mendarat di Manado Akibat Cuaca Buruk

Pesawat Batik Air ID 6242 rute Bandara Soekarno-Hatta menuju Gorontalo mengalihkan pendaratan ke Bandara Samratulangi, Mando, Jumat (20/4/2018), pukul 07.00 WITA. Pengalihan itu disebabkan cuaca buruk dan kabut tebal di Bandara Djalaluddin, Gorontalo.

Danang Mandala Prihantoro, Corporate Communications Strategic of Lion Air Group dalam siaran pers yang diterima MediaBanten.Com, Jumat (20/4/2018) mengemukakan, pesawat Batik Air itu sempat berputar-putar (holding) selama 60 menit untuk pendaratan. Namun cuaca buruk, di antaranya jarak pandang kurang memenuhi persyaratan untuk mendarat, kurang dari 2 Km.

Pesawat mencoba dua kali landing, tetap tidak berhasil. Akhirnya pilot pesawat memutuskan untuk terbang kembali (go round) dan mendarat di Bandara Samratulangi, Manado.

Pesawat Airbus A320 dengan registrasi PK-LUZ, pimpinan penerbangan Capt. Endang Rukmana membawa tujuh awak pesawa t dan 132 penumpang, telah mendarat dengan selamat di Manado pukul 08.35 WITA. Sesuai permintaan dari penumpang, satu orang memutuskan tidak melanjutkan penerbangan ke Gorontalo. Batik Air telah memberikan penanganan bagasi dan barang bawaan terbaik kepada pelanggan tersebut.

Setelah mendapatkan informasi tentang cuaca membaik dan bandar udara dinyatakan aman untuk proses penerbangan, Batik Air menerbangkan kembali dengan jadwal terbaru nomor ID 6242D yang berangkat dari Manado pukul 10.00 WITA dan tiba di Gorontalo pukul 10.35 WITA.

Baca: Wings Air Mulai Layani Penerbangan Kualanamu Medan-Melaka Malaysia

Batik Air telah menginformasikan kepada pelanggan dan memberikan informasi terbaru pada penerbangan ini. Kepada pelanggan yang terganggu perjalananannya di Gorontalo, Batik Air memberikan kompensasi makanan ringan dan minuman (snack box).

Operasional penerbangan Batik Air dari Gorontalo berjalan normal kembali. Batik Air nomor ID6243 tel ah mengundara pukul 11.40 WITA dengan membawa tujuh kru dan 137 penumpang dari Gorontalo, pesawat tiba di Cengkareng pukul 13.17 WIB.

Dari kejadian tersebut, Cengkareng menuju Gorontalo mengalami keterlambatan panjang 265 menit. Kemudian berpotensi menyebabkan delay pada rute Cengkareng ke Bandar Udara Internasional Patimura, Ambon, Maluku (AMQ).

Dampak cuaca buruk juga mengakibatkan Wings Air nomor IW 1167 dari Manado tujuan Gorontalo yang menurut jadwal mendarat pukul 07.30 WITA, namun go round dan melakukan holding 73 menit. Pesawat akhirnya landing dengan selamat pada 08.43. Penerbangan ini menggunakan jenis ATR 72-600 registrasi PK-WGK membawa dua pilot, dua awak kabin dan 56 penumpang.

Kejadian ini menimbulkan keterlambatan 102 menit. Rute berikutnya yang terganggu yaitu penerbangan bernomor IW 1192 yang dijadwalkan lepas landas pukul 07.10 WITA dari Gorontalo menuju Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri, Palu, Sulawesi Tengah (PLW).

Wings Air telah me nerbangkan IW 1192 pada pukul 08.55 mengangkut 38 penumpang. Pesawat mendarat di Palu pukul 10.10 WITA. Jaringan selanjutnya yang terdampak yaitu Palu tujuan Bandar Udara Sultan Bantilan, Toli-Toli, Sulawesi Tengah (TLI).

Cuaca buruk juga terjadi di Kendari, Sulawesi Tenggara. Wings Air nomor IW 1335 dari Bandar Udara Matahora, Pulau Wangi-wangi, Wakatobi, Sulawesi Tenggara (WNI) tidak bisa mendarat di Bandar Udara Haluoleo, Kendari (KDI).

Pesawat ATR 72-600 beregistrasi PK-WHJ membawa 57 penumpang, dua pilot dan dua cabin crew bisa mendarat dengan selamat pukul 07.57 WITA dari jadwal semula pukul 06.55 WITA. Kejadian ini mengakibatkan keterlambatan 60 menit untuk rute Kendari menuju Bandar Udara Betoambari, Baubau, Sulawesi Tenggara (BUW), Bandar Udara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan (UPG) dan Bandar Udara Lagaligo, Palopo, Sulawesi Selatan (LLO). Wings Air memberangkatkan nomor IW 1319 dari Kendari pukul 08.15 WITA membawa 57 penumpang, d an telah tiba di Baubau pada 08.50 WITA.

Kondisi ini merupakan force majeure, kejadian atau keadaan yang terjadi diluar kemampuan sumber daya manusia dan perusahaan. Batik Air dan Wings Air akan meminimalisir dampak yang timbul dari kondisi ini untuk rute-rute berikutnya. (Siaran Pers Lion Air Group)

Sumber: Google News | Liputan 24 Wangi-Wangi

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »